Sufipedia


Ajaran Astha Tapa (Delapan Tapa) bersumber dari Sunan Kalijaga dalam Suluk Linglung, yang merupakan bagian terakhir dari Kitab Duryat. Ajaran ini diwariskan oleh Sunan Bonang kepada Sunan Kalijaga, lalu oleh Sunan Kaijaga diwariskan kepada Raden Ayu Supartini Mursidi. Demikianlah laku Astha Tapa tersebut:
  1. BADAN: tapanya berupa sopan santun, zakatnya gemar melakukan kebajikan.
  2. HATI (BUDI): tapanya rela dan sabar, zakatnya bersih dari prasangka.
  3. NAFSU: tapanya berhati ikhlas, zakatnya tabah dalam kesengsaraan dan mampu mengampuni kesalahan.
  4. NYAWA: tapanya berlaku jujur, zakatnya tidak mengganggu orang dan tidak mencela.
  5. RASA: tapanya berlaku utama, zakatnya berduka (karena melakukan salah), diam, dan bertobat.
  6. CAHAYA (NUR): tapanya berlaku suci, zakatnya berlaku ikhlas.
  7. ATMA (HAYU): tapanya berlaku awas, zakatnya senantiasa eling (sadar).
  8. BADAN: tapa untuk badan meliputi:
a. MATA: tapanya mengurangi tidur, zakatnya tidak ingin memiliki kepunyaan orang.
b. TELINGA: tapanya mencegah amarah, zakatnya tidak mendengarkan perkataan buruk.
c. HIDUNG: tapanya mengurangi minum, zakatnya tidak suka mencela keburukan orang lain.
d. LISAN: tapanya mengurangi makan, zakatnya menghindari perkataan buruk.
e. AURAT: tapanya menahan syahwat, zakatnya menghindari zina.
f. TANGAN: tapanya menghindar dari tindakan mencuri, zakatnya tidak suka memukul orang lain.
g. KAKI: tapanya tidak berjalan untuk melakukan kejahatan, zakatnya berjalan ke arah kebaikan.

Anda sedang membaca Ajaran Sunan Kalijaga Tentang Astha Tapa. Untuk mengikuti posting terbaru silahkan Liked Facebook Fanpage: Mistikus Cinta | Follow Twitter: @Sufipedia | Official LINE of Sufipedia Nusantara, LINE ID: @sufipedia | Telegram Group: @sufipedia. Terima kasih.

Post a Comment

 
Top