Sufipedia

1. Abu 'Umara al-Husayn ibn Mansur Al-Hallaj, semoga Allah menyucikan jiwanya, berkata:

Kata benda yang pasti termasuk dalam pemahaman tentang kata benda tak tentu, dan kata benda tak tentu termasuk dalam pengertian kata benda yang pasti. Ketidakpastian adalah tanda pengetahuan (ma'rifah) dan ketidaktahuan adalah wujudnya.

Bentuk eksternal pengetahuan tersembunyi dari pemahaman dan kembali ke mereka. Bagaimana dia mengenal Dia dimana sekarang 'bagaimana'? Dimana dia mengenal Dia dimana tidak ada 'dimana'? Bagaimana dia mencapai Dia dan tidak ada gagasan tentang persatuan? Bagaimana dia memisahkan diri dari Dia dan tidak ada pemisahan. Ketidakpastian murni tidak bisa menjadi objek-objek terbatas atau bernomor, juga tidak memerlukan perawatan dan juga tidak akan aus.

2. Pengetahuan (ma'rifah) melampaui gagasan di luar, dan di luar batas ruang dan di luar niat, dan di luar kesadaran, dan melampaui tradisi yang diterima, dan di luar persepsi. Karena semua ini adalah sesuatu yang tidak ada sebelumnya, dan terbentuk di suatu tempat. Dia tidak pernah berhenti menjadi, berada dan sebelum dimensi, sebab dan akibat. Jadi, bagaimana dimensi-dimensi ini bisa mengandung-Nya, atau keterbatasan untuk memahami Dia?

3. Dia yang mengatakan: 'Saya mengenal Allah karena ketidakhadiranNya,' bagaimana mungkin dia yang tidak mengenal Dia yang selalu ada?

4. Dia yang mengatakan: 'Saya mengenal Dia karena saya ada' - dua absolut eksternal tidak dapat hidup berdampingan.

5. Dia yang mengatakan: 'Saya mengenal Dia karena saya tidak peduli kepada-Nya' - ketidaktahuan hanyalah cadar, dan pengetahuan berada di luar tabir. Jika tidak, tidak ada kenyataan untuk itu.

6. Dia yang mengatakan 'Aku mengenal Dia dengan NamaNya' - Nama itu tidak dapat dipisahkan dari Yang Dinamai karena Dia tidak diciptakan.

7. Dia yang mengatakan: 'Saya mengenal Dia sendiri' - ini menyinggung dua objek pengakuan.

8. Dia yang mengatakan: 'Aku mengenal Dia dengan perbuatan-Nya' - itu cukup dengan perbuatan tanpa mencari Dia yang menciptakannya.

9. Dia yang mengatakan: 'Saya mengenal Dia karena ketidakmampuan saya untuk mengenal Dia' - yang ini tidak dapat terputus, jadi bagaimana bisa orang yang berhubungan mengenali objek yang diketahui?

10. Dia yang mengatakan: 'Seperti Dia mengenal saya, saya mengenal Dia' - yaitu untuk menyinggung pengetahuan formal ('ilm) dan untuk kembali ke yang diketahui yang berbeda dari Dzat Ilahi. Menjadi berbeda dari Esensi (intisari) bagaimana bisa merasakan Esensi?

11. Dia yang mengatakan: 'Saya mengenal Dia seperti Dia telah menggambarkan diriNya sendiri.' Ini harus dipenuhi dengan otoritas tradisional tanpa konfirmasi segera.

12. Dia yang mengatakan: 'Saya mengenal Dia dengan Atribut anti-thetical' - yang diketahui adalah satu hal yang tidak mengakui dikurung atau dipotong menjadi beberapa bagian.

13. Dia yang mengatakan: 'Benda itu sendiri mengenal dirinya sendiri' - Dia menegaskan bahwa orang ma'rifat terikat oleh perbedaannya, karena objek tersebut tidak pernah mengenal diri sendiri di dalam diriNya sendiri.

14. Oh Menakjubkan! Manusia tidak tahu sebelum rambutnya menjadi hitam sampai putih. Jadi bagaimana dia bisa tahu Dia yang menciptakan sesuatu? Dia yang tidak mengetahui rangkuman atau analisisnya, juga yang pertama dan yang terakhir, tidak berubah, tidak juga menyebabkan, atau kenyataan, atau perangkat, tidak mungkin dia memiliki pengetahuan tentang Dia yang tidak lagi ada.

15. Puji syukur kepada Dia yang menyembunyikan mereka dengan nama, definisi dan tanda! Dia menyembunyikan mereka di bawah sebuah kata, sebuah keadaan, kesempurnaan, dan keindahan dari Dia yang selalu ada dan akan menjadi! Jantung adalah sepotong daging, jadi pengetahuan tidak bisa tinggal di sana, menjadi substansi ilahi.

16. Pengertian memiliki dua dimensi logis: perpanjangan dan keluasan. Kehidupan spiritual yang saleh memiliki dua aspek: tradisi dan kewajiban. Totalitas makhluk ciptaan ada di langit dan di bumi.

17. Tetapi ma'rifat tidak memiliki perpanjangan atau luas, tidak ada tempat duduk di langit atau di bumi, ia tidak tinggal dalam bentuk eksterior maupun dalam niat interior seperti halnya tradisi dan kewajiban.

18. Dia yang mengatakan: 'Aku mengenal Dia dengan realitas-Nya' - Dia membuat keberadaannya lebih unggul dari Objek. Karena siapapun yang mengetahui sesuatu dalam realitas yang tepat menjadi lebih kuat daripada objek sederhana yang ia memiliki pengetahuan.

19. Oh insan! Tidak ada dalam ciptaan yang lebih kecil dari atom, dan Anda tidak merasakannya. Bagaimana seseorang yang tidak dapat mengenali atom dapat mengetahui Dia yang lebih halus dari pada atom untuk dipahami?

20. Apa yang disingkirkan pergi ke sisi yang binasa dan apa yang tertutup tetap berada di sisi pengetahuan penting. Inti dari pengetahuan tersembunyi dalam namanya oleh pengetahuannya. Ia tetap terputus dan terputus dari pikiran, objek gangguan, dan kelupaan.

21. Siapa yang menginginkan pengetahuan takut akan mereka, dan siapa yang takut akan membebaskan dirinya dari mereka, dan menarik diri darinya. Timur adalah Barat dan Barat adalah Timur. Itu tidak memiliki tempat di atas dunia yang lebih tinggi dan tidak memiliki tempat di bawah yang lebih rendah.

Ma'rifat dikeluarkan dari hal-hal eksistensial, tetap terjaga dengan keabadian Ilahi. Jalannya sempit, dan tidak ada jalan akses ke sana. Maknanya jelas tapi tidak ada panduan untuk itu. Indera tidak melihatnya, dan deskripsi manusia tidak mencapainya.

22. Siapa yang memilikinya adalah orang yang menyendiri dan siapa yang mencampurnya menjadi bid'ah. Dia yang menghapusnya menjadi buta dan siapa yang melekat padanya, binasa. Petirnya adalah pasokan air yang tak henti-hentinya, pukulannya memberi dengan bebas, dan tongkat panahnya, dan saat dilemparkan ke tanah, ia terdiam. Orang yang takut itu menjadi pertapa dan itu membuat pengamat ceroboh. Tali tenda adalah pengetahuan dan sarana pendakian.

23. Ma'rifah tidak memiliki analogi lain itu sendiri. Allah tidak memiliki analogi lain selain Dia sendiri, dan Dia menyerupai itu. Dia seperti itu dan Dia seperti dirinya sendiri, karena sama artinya dengan dirinya sendiri. Dia hanya seperti dirinya sendiri dan hanya seperti dirinya sendiri.

Bangunannya mendukung dan mendukung bangunan-bangunannya. Orang-orang yang memilikinya adalah mereka yang memilikinya, dan bangunan-bangunannya ada padanya, di dalamnya dan di dalamnya.

Itu bukan Dia, dan bukan Dia. Dan tidak ada Dia kecuali itu dan tidak kecuali Dia. Tidak ada pengetahuan kecuali Dia. Tidak ada Dia kecuali Dia!

24. Jadi ma'rifah adalah 'orang yang melihat' dan ma'rifah berada di 'dia yang tetap tinggal.' Ma'rifah tetap dengan tindakan pengabdiannya karena dia adalah kognisi dan kognisi-Nya adalah dia dan ma'rifah berada di luar itu, dan Objeknya adalah Masih jauh melampaui itu.

25. Ceritanya adalah upaya para pejalan dan ma'rifah adalah upaya orang-orang pilihan, dan pengaruh perilaku adalah upaya individu dan ucapan adalah dengan orang-orang khayalan, dan meditasi adalah dengan orang-orang putus asa, dan kelalaian. Dengan orang-orang yang liar.

26. Allah adalah Allah. Ciptaan adalah ciptaan.
Dan itu tidak masalah! (Selanjutnya - Thasin Pencapaian Sang Laron (12))

Anda sedang membaca Thasin Bustan Al Ma’rifah (Taman Pengetahuan/Ma'rifat). Untuk mengikuti posting terbaru silahkan Liked Facebook Fanpage: Mistikus Cinta | Follow Twitter: @Sufipedia | Terima kasih.

Post a Comment

 
Top